Nyoba Laptop Rp6 juta yang WORTH IT dari Asus – E410MA BV456FHD

Halo guys, Masim disini dan ini adalah Asus E410MA BV456FHD. Namanya memang panjang bangetdan ribet, tapi dicatet aja. Karena laptop ini bakal kedengeran menarik, buat Anda yang dari dulu request ke saya buat ngebahas laptop murah yang bagus, laptop mahasiswa lah istilahnya. Kenapa saya bisa bilang menarik? Karena dengan harga 6 juta, kita bakal dapetin laptop yang layarnya udah Full HD, sesuatu yang masih langka buat harga segini, pake SSD NVMe 512GB, baterenya yang awet, keyboard dan trackpad dan fiturnya cakep, udah dapet Windows 10 Home juga pastinya, semua laptop Asus pasti udah dapet Windows 10 ori.

Dan terakhir tapi nggak kalah penting, di dalam laptop ini udah ada Microsoft Office Home & Student 2019 yang original. Lumayan banget. Kalau misalnya Anda ingin harga laptop ini jadi berasa lebih lumayan lagi, saya ada satu tips nih. Belinya pake ShopBack aja, aplikasi yang bisa ngasih kita bonus cashback hanya dengan beberapa ekstra klik doang. Pertama tinggal buka aplikasi ShopBacknya, terus pilih e-commerce favorit kita, ada banyak banget pilihannya, lebih dari 180 e-commerce dan merchant online ada di ShopBack.

Dan kemungkinan favorit Anda juga ada. Kalau saya sih jelas Tokopedia ya, tempat saya beli si E410MA ini. Kita klik aja langsung Tokopedianya, nanti ada keterangan cashback, syarat dan ketentuan, Anda bisa baca baca dulu biar lebih jelas, terus tinggal klik continue to app, nanti langsung diarahin ke app Tokopedia. Dan abis itu belanja aja kayak biasa. Serasa tadi nggak lewat ShopBack sama sekali.

Nah, nanti pas transaksi belanja online kita udah selesai diverifikasi, cashbacknya bakal langsung masuk ke akun ShopBack kita, dan kumpulin dah tuh cashbacknya, sampe bisa dicairin ke rekening atau dijadiin pulsa. Mayan buat bikin biaya belanja jadi lebih enteng.

Lebih untung lewat ShopBack dah. ShopBack juga ada Promo Gajian tiap bulan, biasanya mulai tanggal 25, ada promo cashback yang jumlahnya lebih gede dari hari biasa, ada diskon, branded sale, voucher belanja, flash sale, dan deals menarik lain. Thank you buat shopback yang udah ngedukung video ini.

Asus – E410MA BV456FHD

Sekarang kita langsung mulai aja bahas si Asus E410MA. Mulai dari bagian desainnya dulu kali ya? Ini bagian yang menarik sih. Soalnya kalau kita masuk ke website Asus, terus nyari Asus E410, laptop yang bakal muncul itu… Kayak gini, yang desain covernya itu ada icon-icon random yang kelihatannya cakep, elegan.

Terus pas saya nonton channel lain yang judulnya Asus E410 pun, di channel spesialis laptop kayak Pemmz Channel, terus Nerd Review, desainnya juga sama kayak yang ada di website, icon-icon gitu.

Buuuukan yang kayak kita review kali ini. Yang ada logo Asusnya ini. Ini agak beda sama yang ada di website-nya. Menariknya lagi, pas saya liat daftar varian yang ada di website resmi Asus Indonesia, nggak ada E410 yang pake layar Full HD, semuanya HD.

Jadi saya agak bingung sih, apakah varian yang kita bahas ini bukan barang resmi?

Apakah barang yang murah dan bagus itu harus garansi distributor punya? Ternyata untungnya nggak juga. Pas saya tanya langsung ke orang Asusnya, katanya yang kita bahas ini resmi. Memang varian E410 aja yang banyak banget. Ya… jadi anggep aja varian yang ini agak ‘hidden gem’ ya. Yang harus dicari dikit baru nongol. Lumayan seru.

Bobot

Bisa sok sok cerdik gitu. Cuma, mau se’hidden gem’ apapun, namanya laptop budget ya tetep budget. Build quality dari E410M ini, rasanya lumayan “kerupuk”, bahannya dari polikarbonat semua, mulai dari cover laptop, terus bodi interiornya, sampe ke bagian bawah, semuanya dari plastic. Ya… bobotnya… 1,4 Kg sih, dan itu bisa jadi kelebihan juga karena nggak terlalu berat.

Nih laptop rasanya jadi lumayan ringkih lah, kalau dikasih tekanan, kayak nggak mantep gitu. Terus kalau kita coba flexing layarnya, nanti gambarnya bakal agak berubah, serasa ada plastic yang nempel. Agak serem sih. Cuma, kalau saya inget sama harganya, ya nggak bakal protes lah. Laptop budget lain juga rata rata gitu kok.

Asal kita pake laptopnya nggak dibanting banting, harusnya bakal tetep awet. Nah, bagian yang bikin saya langsung tertarik sama Asus E410MA BV456FHD ini, ada di 3 huruf terakhirnya. F, H, D. FHD. Full HD!

Di tahun 2021 ini, masih belum banyak, ada laptop yang punya layar Full HD, 1080p. Yang 6 juta kebawah ya… Rata-rata masih HD aja di 720p.

Layar laptop ini tajam! Saya demen banget. Karena pas milih laptop, atau HP, atau TV, pokoknya yang diliat mata, salah satu bagian yang penting buat saya memang ke resolusi layarnya. Yang penting gambarnya tajam dulu dah. Apalagi penggunaan laptop ini 80-90% bakal ada hubungannya sama tulisan.

Dan apa yang paling penting pas kita interaksinya sama tulisan? Tentu aja Resolusi! Bukan jenis panel, bukan refresh rate, apalagi response time. Itu nomor kesekian. Buat jenis panelnya sendiri dia udah LCD Anti Glare yang akurasi warna 45% NTSC.

Memang kurang kaya warnanya. Yang penting warna hijau tetap keliatan hijau, yang merah tetap keliatan merah lah… Kalau soal brightness, dia maksimalnya di 250nits, nggak terlalu terang.

Jadi cocoknya dipake buat indoor, atau mentok mentok di kafe outdoor tapi masih ada atapnya. Dan catatan terakhir soal layarnya, viewing anglenya nggak oke. Kalau diliat dari atas, layarnya bakal memutih, dan kalau dari bawah, bakal menghitam. Jadi angle kita pakenya harus pas, biar layarnya kelihatan maksimal. Saya nggak banyak protes sih soal ini, karena penyakit laptop murah memang gitu.

Oh iya, ngomong ngomong soal angle, kita bisa putar si layarnya ini sampai 180 derajat ya. Ini lumayan, buat nyegah kalau misalnya bocil kayak…

Ngeginiin laptop, main-mainin laptop, nggak bakal patah misalnya kalau gini doang kan kalau dipaksa bisa patah.

Keyboard

Tapi kalau ini… minimal mentoknya sampai ke meja kayaknya. Lanjut ke bagian keyboardnya, ini juga jadi salah satu bagian yang saya suka dari Asus E410MA ini.

karena tombolnya termasuk enak buat laptop budget, dan di balik tombolnya ini juga udah dikasih backlit 3 level, +1 lagi kalau tombolnya kita matiin backlit-nya. Biar lebih manis, tombol enternya ini juga ada dikasih aksen warna ala ala warna hijau stabilo gitu. Ini keinspirasi dari Vivobook sih. Laptop Asus yang kelasnya lebih tinggi.

Dan di bagian trackpad, saya juga suka.

Asus lumayan cerdik karena mereka ada nerapin teknologi numpad di dalemnya, ini dulunya cuma ada di seri Zenbook yang jauh lebih mahal juga. Kali ini di laptop budgetnya udah ada. Bedanya, di angka-angkanya ini nggak ada lampunya ya. Kastanya tetap beda. Harus nggak boleh sama, gitu.

Tapi lumayan lah, jadi keyboardnya ramah buat yang senang ngolah huruf, dan trackpad-nya ramah buat yang banyak ngolah angka. Ditambah lagi, di paket penjualan Asus E410MA BV456FHD ini, kita udah otomatis dapetin Microsoft Office Home & Student 2019 Ori yang berlaku selamanya. Ini cakep lah. Sekali dihidupin, laptop ini sudah bisa langsung dipake. Ga perlu ribet nyari software tambahan lagi.

Asus kayak ngerti gitu, kalau target utama dan mungkin satu-satunya target dari laptop ini, memang buat kebutuhan yang super enteng, kayak buat sekolah, kerja kantoran, internet.

Bukan buat main game atau editing photo, video, itu bukan. Makanya software yang mereka paketin juga sudah sesuai buat ngedukung. Sekali lagi, laptop ini bukan buat dipake kerjaan yang berat-berat. Karena dia nggak bakal sanggup.

Processor

Processor yang dipake aja cuma Intel Celeron 4020, dan RAM-nya 4GB single channel yang nggak bisa diupgrade lagi. Buat yang belum tau, Intel Celeron itu level processor Intel yang paling bawah, itu dibawah Pentium. Jumlah corenya cuma dua, alias dual core, dan…intinya jangan dipakai buat hal-hal lain selain buat yang ringan-ringan. Kalau mau edit foto masih bisa lah.

Tapi harus sabar dikit. Untungnya processor yang lemah tadi bisa diobatin sama SSD yang kenceng.

Kapasitasnya 512GB NVMe, dan kecepatan baca tulisnya udah tembus 1GB lebih per detik. Mantep buat laptop harga segini lah. Jadi buat proses booting, atau pemakaian software yang enteng kayak office, browser, media player, kecepatan loading SSD-nya bikin performa laptop ini kerasa ngebut walaupun processor-nya lambet.

Buat yang belum ngerti apa bedanya processor sama SSD, ibaratnya itu processor itu kayak otak, kalau SSD itu kayak motivasi kali ya… Di Asus E410MA ini, otaknya lemot, nggak bisa mikir yang berat-berat, tapi motivasinya tinggi gitu, Jadi cepet kalau kita suruh kerjain yang enteng-enteng. Gampang.

Kalau laptop yang processornya kenceng tapi pake SSD yang lambet, atau malah HDD. Ya dia bisa aja disuruh yang berat-berat. Otaknya nyampe, tapi nunggu mulainya itu, bisa tahun depan kali. Males soalnya. Yang paling bagus ya otak pinter, motivasi tinggi.

Disuruh yang berat-berat langsung gercep. Tapi gajinya mahal! Itu levelnya 15 juta keatas. Yang kita ini 6 juta aja, yang minimal nggak males lah. Itu udah okelah.

Oh iya, buat yang doyan sama angka-angka, ini skor benchmark dari PCmark 10, kalau laptop budget, kita pakenya ini aja, nggak usah yang Cinebench, soalnya kasihan. Kalau dibandingin sama database online, skor laptop ini sedih sih. Karena skornya ini kan hasil gabungan jenis kerjaan yang berbagai macam, Jadi, ya editing juga masuk dan editing memang nggak cocok Jadi skornya jatuh banget. Kalau sekedar buat kerjaan enteng, saya jamin aman. Buat daya tahan baterenya sendiri, laptop ini juga aman banget.

Pas saya tes muter video Youtube di resolusi 1080p, volume 50 dan brightness 50%, dapetnya 9 jam lebih. Kalau mau ngecas, ukuran charger 33Wattnya juga super kecil, malah ada charger HP yang lebih gede dari ini. Dan soal kelengkapan port, laptop ini juga aman, di sebelah kanan ada 1 USB Type A 2.0 dan MicroSD Card Reader, di sebelah kiri ada lubang power, HDMI 1.4, USB type A 3.2, dan USB type C 3.2, ada combo audio jack juga.

Kalau buat koneksi Wifi-nya sendiri, dia masih pake Wifi 5 (802.11ac), kalau buat Bluetooth, dia masih pakai Bluetooth 4.1.

Bukan Bluetooth 5. Ini hasil rekaman pakai Webcam-nya yang beresolusi VGA. Resolusi yang 0,3 MP.

Kesimpulan

Kesimpulannya. Asus E410MA BV456FHD, ini adalah salah satu laptop yang menarik banget sih buat harga 6 juta.

Saya ada coba banding-bandingin sama laptop lain, dan ini salah satu yang punya keunggulan yang saya cari dari sebuah laptop. layarnya Full HD, SSD kenceng, keyboard dan trackpad yang enak buat dipake, batere awet, desain yang nggak keliatan murah kalau dilihat, (kalau dipegang, murah) software-nya juga tinggal pake.

Kelemahan ya sudah saya jelasin juga, prosesor level teri. terus viewing angle layar yang kurang oke, sama sekali lagi, build quality-nya. Tapi kalau inget sama harganya ya, sekali lagi lah, semua jadi wajar.

Yang penting sesuai sama tujuan kita aja, mau pakenya buat apa. Kalau mau buat kerja kantoran, atau buat mahasiswa, nyari dan ngolah data, laptop ini recommended. Nah, sebelum saya tutup video ini, saya mau kasih catatan dulu kalau harga 6 juta, itu harga pas saya beli di Tokopedia. Pas saya shooting ini pun harganya masih banyak yang 6 juta. Tapi setelah video ini tayang, entah masih segitu nggak.

Bukannya saya sombong atau apa ya, kayak sok sok bisa pengaruhin harga pasar. Tapi fakta pasar laptop, atau parts computer memang lagi kayak gitu sekarang, kurang stabil. Produksi chip di dunia memang lagi agak nurun, dan semua industri yang ada hubungannya, kena. Di beberapa video kemaren, pas saya bahas laptop bagus juga, nggak sedikit komen yang bilang kalau “barangnya abis bang”, atau “harganya udah naik banget bang”. Ekbal aja pernah cerita, kalau waktu itu temennya mau beli RoG Zephyrus G14, laptop bagus yang harganya sekitar 20 juta.

Nyari keliling Mangga Dua ya? Ya nelpon-nelpon gitu, nggak ada semua. Laptop 20 juta loh, kosong.

Semoga laptop ini nggak kayak gitu. Pas saya tanya ke orang Asus, memang jawabnya lagi kosong sih, lagi langka jadi ya… Pasar lagi memang kayak gitu, Kalau ini udah 6.5 juta atau 7 juta, mikir lagi deh. Soalnya harga 6 juta itu… buat patokan kita ngereview laptop ini, yang dari tadi di awal sudah kita sebutin terus, itu harga yang sudah dinaikin sebenarnya. Anda ingat chat saya sama orang Asus di awal tadi? Dia juga cerita kalau harga dari laptop yang kita bahas ini, sebenernya cuma 5.

199 juta. 5.2 Juta! 6 juta aja worth it, apalagi lebih murah 800 ribu aslinya. Jadi ya gitu lah.

Brand keteteran menuhin order, toko juga pasti naikin harga, kalau misalnya yang minta ada 100, tapi barangnya cuma ada 10, jadi harganya mau nggak mau harus naik. Kalau 6 juta masih oke tapi kalau diatas itu harus mikir lagi. Karena naiknya udah terlalu jauh. Demikian review GadgetIn buat Asus E410MA terus… BV456FHD. Like kalau suka, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yo… Kalau laptop yang udah 20 juta baru nggak naik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.