Nyoba Laptop Rp10 juta yang menurut saya worth it!

Halo guys, Masim di sini, dan saya baru aja beli laptop dengan harga 10 juta yang menurut saya worth it ya. Apakah ini yang paling worth it? Satu-satunya yang harus anda beli? Belum tentu! Soalnya pas saya browsing-browsing cari alternatif ada 2-3 laptop yang menurut saya juga menarik.

Ada yang dari Acer, ada yang dari Lenovo, tapi ujung-ujungnya saya mutusin buat beli yang dari ASUS, ini namanya VivoBook Ultra 15 ini K513EA. Kenapa saya bilang ini yang lebih worth it dibanding yang lain, nanti bakal kita lihat sambil unboxing.

Ya saya harus unboxing dulu dan tes dulu sekalian, mungkin anda bisa lihat kesimpulannya di judul di bawah. Karena kayak video kemaren saya ada bilang kalau beli laptop itu nggak bisa cuma lihat spek doang walaupun spek itu lumayan menggambarkan lahya kualitasnya gimana. Cuma itu bukan satu-satunya penentu kualitas kayak apapun juga, jadi saya pengen tes dulu lihat-lihat kualitas real-nya gimana, SSD-nya gimana, dalemannya gimana, layarnya sebagus itu atau nggak, beratnya gimana, dan itu yang bakal kita lakuin di video ini.

Laptop Rp10 juta

Oh iya! harga laptop ini sebenarnya nggak 10 juta pas ya, 10.349.000 tapi disebut 10 juta oke lah ya? Beda tipis lah!

Kalau misalnya kita apply promo apa di Tokopedia gitu mungkin bisa kena di 10 juta. Apalagi kalau di Tokopedia itu harganya udah dijamin paling murah kan? Kalau nyari di tempat lain malah jatuhnya lebih tinggi. Kalau anda bisa nemu harga yang lebih rendah di tempat lain, Tokopedia bakal kasih hadiah. Buat detail soal ini bisa cek aja link di bawah.

Sekarang kita mulai buka aja kotaknya karena kotak di depan ini dia masih bungkus aja didalemnya ada kotak lagi biasanya kalau laptop.

Hari gini 10 juta ya baru bisa dapet laptop yang… nyari enak lah ya kalau istilah saya udah mulai bagus.

Kemarin saya memang pernah beliin laptop 8 juta buat kakak saya, itu laptop nya sekedar mulai bagus aja yang nggak jelek. Kalau 6 juta itu udah menurut saya asal ada laptop kalau misalnya kita ngomongin laptop baru ya. Kalau sekarang 10 juta baru bisa nyari yang bagus. Ya jaman sekarang pasar laptop, pasar komputer memang lagi agak susah sih. Di sini kita dapetin backpacknya ini salah satu tas bonusan yang paling sering saya lihat di jalan, di luar, karena mungkin ASUS memang populer kali.

ASUS VivoBook

Ya ini penampilan depan kotaknya ASUS VivoBook ini super biasa cuma kardus nggak ada yang fancy fancy banget dan di sini ada tulisan Intel Inside karena laptop ini pakai IntelCore i5 1135G7. Yup! Core i5 belum core i7, 10 juta! Kalau mau 10 juta core i7 itu… yang brand-brandnya masih baru kayak Infinix, Realme itu bisa dapet i7 tapi kalau kayak merek ASUS, Lenovo, Acer rata-rata i5 semua sih jadi ya gitulah kondisi kenyataan pasar komputer sekarang. Di sini dia warna Indie Black, warna hitam terus layarnya 15.6 inch udah OLED itu salah satu alasan saya buat milih laptop ini, dia udah pakai panel OLED tapi 15.6 inch mungkin bakal kurang sesuai buat sebagian orang yang karena 15.6 lumayan gede.

Biasa standard itu 14 makanya saya nggak bisa bilang ini yang paling worth it, harus tetep disesuaiin sama kebutuhan masing-masing. Terus CPU nya Intel Core i5-1135G7, RAM nya 8GB, Dual Channel, HDD nya nggak ada tapi ada storage buat ada slot buat nambahin. SSD nya 256GB doang. Agak kecil sih buat laptop 10 juta, terus ODD nggak ada optical disk drive laptop sekarang nggak ada yang punya, RAM nya DDR4, 4GB tambah 4GB 1 on board satu SODIMM.

Wi-Fi 6

Terus WLAN nya Wi-Fi 6 oke, USB-nya, OS-nya Windows 11 oke, udah 64 ya udah Windows 11 64 bit dan ada aksesoris charger. Oke kita unboxing.

Ya unboxing laptop sekali lewat gini sambil langsung lihat kualitasnya ya ini karena tuntutan penonton karena banyak sering banget ada komen yang bilang “Bang seringin bahas laptop dong” karena laptop itu mulai jadi kebutuhan pokok lah ya selain HP. Soalnya buat kerja mah masih laptop banget, di sini ada laptop nya, ada HDD kit. HDD kit?

BACA :  Laptop Lokal Axioo bisa punya spek sebagus ini

Jarang ngelihat. Oh konektornya? Apakah ini artinya kita harus pakai adapter ini kalau mau HDD, nggak langsung colok, nanti coba kita buka bagian dalemnya. Terus di dalam sini ada charger yang lumayan compact tapi bukan yang paling kecil yang pernah saya lihat terus di dalam sini ada buku petunjuk, terus ada apa, MyASUS, terus ada ini apaan nih? Dan ini ada buku garansi atau panduan mungkin, Oh iya ini garansinya kalau ASUS garansi resmi 2 tahun ya itu lapaknya ketulis kayak gitu kalau VivoBook dia ada dapetin stiker lumayan lucu karena.

Brandingnya VivoBook memang ditujukan buat kayak ASUS bilang si anak muda trendi-trendi itu lah makanya lebih colorful padahal ya saya anggep sih itu artinya laptop mereka yang lebih budget, kalau Zenbook lebih profesional ya simpel nya lebih mahal aja.

SETT! Ini ASUS warnanya bagus sih tapi masih kerasa ini masih dari plastik cuma sasisnya ASUS bilang ada yang dari metal tapi entah metalnya di bagian mana ya apakah finishing, apakah ini jenis cover metal tapi pas diketok feel nya kayak plastik entahlah cuma kalau di sentuh dia memang halus kerasa enak, tapi kalau diketok ya bunyinya kayak gini sih.

Di sini ASUS OLED, salah satu kebanggaan ASUS akhir-akhir ini karena laptop 8 juta pun yang di bawah ini pun udah ada yang OLED, itu layar yang bagus banget ini 10 juta juga dapet OLED biasanya laptop OLED itu ada di 20 jutaan sekarang mulai mainstream di laptop yang harganya agak murah. Di sini 100% DCI-P3 ini keunggulan-keunggulannya, contrast rationya 1.000.000:1, low blue light dan eye care standard sih. Ini enak sih enteng loh padahal ini laptop 15 inch dan dia mungkin karena dia ramping gini ya nggak gemuk, jadi handlingnya juga enak cuma dia kerasa agak panjang aja.

Saya aja pas unboxing tadi nggak langsung nyadar kalau ini 15.6 inch, nggak langsung inget gitu, saya kirain ini 14 inch tapi setelah dilihat-lihat dan dipikirin ya memang agak sedikit gede tapi nggak segede itu.

Ya ini bisa jadi pertimbangan kalau misalnya anda pengen 14 inch tapi nggak harus karena ternyata pas dipegang enteng dan nggak segede itu. Sekarang kita lihat bagian dalemnya, di sini baterainya lumayan gede ukurannya cuma dia 42 Wh yang nggak sampai 50 keatas, jadi… ukurannya standar-standar aja di sini kipasnya 1 ya nggak ada yang spesial dari sebuah laptop yang bukan gaming, kalau laptop yang satu itu baru jelek tapi kalau ini ya ini standar banget.

RAM

Di sini ada RAM 4GB SODIMM bisa kita upgrade buat ditambahin jadi 8GB, terus atau 16 GB kalau misalnya anda punya budget lebih jadi ditambahin 4GB yang ada di dalem on boardnya ini jadi 4 plus SODIMM ini, di sini ada SSD 256GB yang menurut saya ya sebenarnya saya ngarepnya mungkin 512 kali ya, 10 juta tapi…

Mungkin speed nya kenceng nanti kita coba tes dan di sini ada 1 slot buat HDD lagi, tapi di sini..

nggak ada colokannya jadi nggak bisa langsung colok terus udah ditutup lagi kita harus pakai adapter, jadi si HDD nya kita colokin dan kabel nya di colokin ke pin kecil yang ada didalem sini yang ada tulisan HDD nya. Ya dari spek memang nggak luar biasa banget kayak RAM nya nggak 16GB terus memori storagenya nggak sampai 512GB atau 1TB cuma kenyataanya memang gitu setelah saya ngelihat pasar laptop yang 8 juta kemarin aja kira-kira mirip kayak gini kan dan ini kan nggak pakai dan si VivoBook ini ya lebih oke daripada yang 8 juta kemarin, layarnya juga udah OLED yang nggak bisa kita upgrade, kalau soal RAM, soal storage itu masih bisa diupgrade lah, jadi…

BACA :  5 JEBAKAN YANG SERING ADA DI LAPTOP GAMING MURAH

Kayak ngasih peluang buat kedepannya buat kita tambahin lagi. Kalau mau langsung jadi itu udah 15 jutaan sih. Sekarang kita coba lihat bagian dalamnya, ini yang jadi alasan kenapa saya milih laptop ini karena laptop lain belum ada yang OLED di harga kayak gini.

Kesan awal nggak se oke itu sih, kalau pas posisinya mati soalnya saya kan ngelihat dari samping nih terus kalau lihat dari samping gini kayak ada rongga-rongga yang gimana gitu kayak ini bisa ada apa, bisa dilepas gitu jadi build quality bagian dalamnya nggak terlalu detail. Kalau dari interior keyboardnya sendiri saya suka banget varian warna hitam ini apalagi ditengahnya ada neon stabilo warna hijau ini khas VivoBook banget di bagian enter, ada numpad juga salah satu keunggulan dari laptop 15 inch kali ya jadi ada ruang lebih buat taruh numpad buat yang seneng kerjain excel atau yang ngolah angka, ini bener-bener bagus.

Saya appreciate banget, di sini ada tombol sensor fingerprint jadi udah ada Windows Halo dan di sini ada stiker-stiker ada iRISxe ada Core i5 dan yang salah satu yang penting juga di sini ada dapet paketan Microsoft Office Home and Student 2019. Ya nilainya sejutaan kalau asli.

Windows 11

Wih Windows 11 dong ya siap oke, kalau soal ini kita coba masuk, view anglenya juga oke, dari kanan kiri dari sini pun kelihatan jelas banget. Ini layarnya memang bener-bener the best kalau misalnya kita nyari laptop di harga 10 juta atau yang dibawah 10 juta juga ada karena memang masih jarang banget ada laptop yang udah berani pakai layar OLED di harga kayak gini, jarang banget ada brand yang ngasih layar yang warnanya keluar banget dan kalau kita lihat coba coba lihat warna hitam saya coba cari dulu.

Ya ini warnanya bener-bener cakep lah kalau misalnya anda nyari laptop harga 10 juta dan nyari layar yang bener-bener bagus karena anda sering nonton, anda sering kerja, graphic design atau apapun pokoknya yang bisa ditampilin layar ini laptop yang tepat sih apalagi tadi saya dengerin speakernya juga bagus ini soundnya udah by Harman Kardon. Dia ini suaranya termasuk bagus sih walaupun ya kalau ditanya yang the best atau bukan jelas bukan yang the best tapi ini jatuhnya udah bagus. Kalau the best itu udah levelnya jauh yang speakernya lebih gede kayak laptop gaming atau apa *suara musik laptop* dan keras juga.

Jadi kalau buat entertainment si VivoBook Ultra 15 K513 ini udah approve sih. Cuma performa dari laptop ini nggak ada yang bisa dibanggain sih ini masih pakai intel core i5 yang masih kalah dari Ryzen lah kalau buat generasi ke 11 ini misalnya dari CPU nya kalau dites di Cinebench R20 mungkin karena ini memang masih i5 jadi ya 1300 aja belum bisa 2000 kayak i7 atau apa masih bisa dimaklumin lah kalau i5. Terus pas saya cek si CrystalDiskMark ini buat ngetes speed SSD ini juga bukan speed yang bener-bener kenceng sih waktu itu pas kita tes, kita tes 2 kali nah dan konsisten hasilnya pas kita tes di Lenovo kemarin ininya 2000 dan ininya bisa 900.

Untungnya kalau kita pakai buat main game yang biasa dilakuian oleh pemilik laptop. Karena laptop itu nggak cuma sekedar buat nonton atau kerja.

Si Asus Vivobook Ultra 15 K513 ini bisa banget walaupun dia nggak ada… Disk graphic kayak Nvidia atau apa tapi buat main game semacam Valorant ini di setingan..

Graphic qualitynya high semua terus di resolusi full HD jadi udah maksimal dia bisa dapet di 60 an FPS bahkan, bisa 80 kalau mesinnta lagi nyantai. Dari tadi saya main, paling kecil dia sekitar 50 lah pas lagi tembak-tembakan. Jadi walaupun tadi skor multycore nggak gede-gede banget, si i5 ini dibanding Ryzen. Laptop ini tetep mampu banget buat kita pakai main game yang enteng.

Mungkin kayak CSGO, nanti kita coba Genshin Impact, Valorant, GTA 5 di low setting pasti bisa juga. Jadi buat pemakaian kayak gini udah aman banget, nggak perlu kawatir. Ya ini update yag saya maksud di IG ya kemarin saya ada tayang video ini, yang cek Valorantnya itu macet banget, ternyata itu salah saya. karena saya belum instal update drivernya, makanya ngelag banget.

BACA :  Nyobain BOCORAN Windows 11 buat Pertama kali

Jadi pastiin kalau anda baru beli laptop, diinstal dulu drivernya biasanya kan saya review test dulu, diinstal dulu tapi kali ini unboxing saya nggak sempet instal, taunya si Valorannya ngelag banget. Dan itu salah saya sih jadi pastiin pelajaran juga kalau ketika baru beli laptop drivernya diupdate semua baru bisa kemampuannya maksimal. Weii!! wahh!! Haha gitulah. tinggal skillnya aja dinaikin, laptopnya sendiri udah lancar.

Buat main Genshin ini saya di 768p yadan di resolusi… eh di setingan Graphic yang low. Cuma itu nggak masalah, tetep lebih bagus dibanding main di HP dan bisa dapet di 56-57-59 frame per second.

Ya nggak bisa full HD apalagi yang high full HD gitu ya kalau itu udah harus pakai disk graphic. Cuman intel Iris XE bisa jalanin kayak ginian pun udah sangat oke sih. Apalagi layar Oled nya yang bisa kasih warna oke juga ikut kompensasi kualitas graphicnya lah. Jadi tetep cakep buat Weii!!

Tetep cakep buat dimainin. Ya satu ini kita kasih ulti dikit. *suara game Genshin Impact* Ya buat main game asal mau kompromi mungkin..

Triple A juga bisa kali ya 720 super low-super low. Mungkin masih bisa tapi ya mainnya kayak gini ajalah, kalau bukan laptop gaming udah boleh Nah ini Hua Hua!! Terus overkill sih cuma ya buat kasi animasi-animasinya ajalah.

Dan tetep aman sip-sip. oh bisa 2 kali Oh iya soal port disebelah kanan dia micro SD card reader terus ada audio combo jack, ada USB Type C 3.2, ada USB A 3.2 ada HDMI Full size dan DC in terus disebelah kirinya dia ada 2 buah port USB Type E 2.0 aja dan disini ada 1 kecil ini… ada LED yang kasih indikator kalau laptop nya lagi dicas atau nggak, kesimpulan buat Asus Vivobook Ultra 15 K513EA Buat harga 10 jutanya dan dengan performa tadi yang udah bener. Ya ini bener-bener tambah worth it lagi sih menurut saya karena..

Ya kalau diliat dari design pertama ya ini ala Vivobook sih yang keliatan simple, elegan, terus warna itemnya keliatan oke.

Terus layarnya bener-bener juara kalau kita bandingin sama laptop-laptop diharga 10 juta yang lain karena kalau saya bandingin sama Acer, Lenovo rata-rata layarnya masih ada yang NTSC 45%, SRGB nya nggak 100% ada yang 100%. Tapi tetep nggak bakal bisa sebagus OLED yang DCI P3nya 100% jadi… soal layar tetep ini juaranya. Dan performa yang tadi udah kita lihat, buat main game oke, terus saya tadi download-download, browsing juga kenceng, snappy. Jadi nggak ada masalah yang bener-bener bikin laptop ini jadi lemah sih

Kecuali yang tadi kita udah bongkar juga RAMnya memang agak kalah dibanding saingannya. Yang lain ada yang 16GB, ini masih 8GB, terus ada yang udah di on-board juga 4GB jadi kalau mau nambah cuman bisa… 4 + berapa nggak bisa 8+8.

Terus storagenya juga kecil, nggak gede. Nggak kecil juga tapi nggak gede. Dan speednya juga nggak ngebut-ngebut banget. Kelemahannya Di RAM sama storage sih yang bisa diganti, cuman itu butuh duit tambahan. Kalau misalnya anda keluarin duit 10 juta buat dapet plek-plekan kayak gini saya bisa ngerekomenin dengan tenang akhirnya karena…

Ya performanya udah bener sih, udah seharusnya kayak gitu. Dan ya gitulah, kalau misalnya anda mau beli ini ya saya bisa kasih jempol sih. demikian unboxing dan sedikit review Gadgetin buat Asus Vivobook Ultra 15 K513EA Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yow! Yang udah nonton 2 kali yang kemarin udah nonton ini nonton lagi Hebat sih!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.