5 JEBAKAN YANG SERING ADA DI LAPTOP GAMING MURAH

Halo guys, Masim di sini, dan di depan saya udah ada 3 laptop gaming dari merek yang berbeda ya. Ada MSI Katana GF66 varian paling rendah, harganya 15 jutaan. Asus TUF Gaming F15 varian tengah, 19 jutaan, dan Acer Nitro 5 varian atas, ini 20 juta lebih. Saya sengaja pake ketiganya ini, soalnya mereka ini seri laptop gaming versi “hemat” dari tiap brand. Kayak Asus TUF ini misalnya, ini lebih hemat dari pada RoG.

LAPTOP GAMING MURAH

Terus Acer Nitro ini lebih hemat dari Predator, dan MSI Katana ini, versi hemat dari Raider kalau nggak salah. Kenapa saya jadiin seri hemat ini buat contoh? oalnya di seri seri kayak gini nih, brand biasanya nyari celah, nyari jalan pintas buat motong fitur biar bisa neken harga jadi lebih murah lagi.

Padahal fiturnya termasuk penting, dan bikin experience gaming kita jadi kena kompromi. Ya itu sah sah aja ya, mau murah ya jelas ada yang dipotong lah.

Pertama

Tapi minimal kita sebagai konsumen yang pinter, udah tau dulu lah sebelum beli, biar ga salah pilih lah. Jadi saya pengen sharing 6 tips penting yang harus diperhatiin pas milih laptop gaming. Yang pertama: plisss plis pliss, kalau anda punya laptop gaming, atau laptop apapun, komputer apapun, pastiin banget kalau RAM yang dipake udah dual channel. Jangan single channel alias sekeping doang di dalamnya. Disini saya pake contoh Katana GF66 ya, yang bawaannya ngasih kita sekeping RAM 8GB di dalemnya.

Kedengerannya sih udah okelah 8GB. Pas saya benchmark pake game AAA kayak Shadow of the Tomb Raider, Preset High Ray Tracing On, dia masih bisa dapet rata rata 69 fps, terus Red Dead Redemption 2 preset balanced, masih bisa dapet 56 fps.

Buat main game e-sport kayak Valorant pun udah pasti tembus 100 fps. Angka yang oke buat laptop gaming 15 juta. Tapi taukah anda?

Dengan nambah satu keping RAM lagi, yang harganya paling 500-600 ribuan doang, alias nambah 4% dari biaya total, kita bisa dapetin frame rate yang 20% lebih tinggi? 20%! Ga usah ganti GPU, ganti CPU, cukup nambah 1 keping RAM aja. Selain bikin RAM komputer lebih gede, bisa multitasking lebih banyak, performa gaming juga jadi lebih ngebut. Tomb Raider, dari yang awalnya dapet 69 fps, bisa dapet 86 fps.

Red Dead Redemption, dari 56 fps, bisa jadi 64 fps. Dan yang lebih penting, minimum fpsnya juga jadi loncat, dari 3 fps ke 35 fps. Dari yang bikin game kerasa patah pas scene berat, jadi enak. Feeling yang jomplang. Jadi tips pertama, ga usah pusingin CPU-GPU dulu dah.

Pastiin dulu aja kalau RAM yang ada di dalem komputer anda udah 2 keping. Jebakan laptop gaming murah memang, kalau udah tinggi biasanya udah dual channel.

Kedua

Tips kedua: Sesuaiin jenis processor sama kebutuhan. Anda bakal pake laptopnya buat apa nih? Main game aja kah?

BACA :  Nyoba Laptop Rp10 juta yang menurut saya worth it!

Atau ada render renderan? Karena…

Kalau anda fokus buat main game, ga perlu keluar duit lebih banyak buat processor yang lebih canggih kayak Intel Core i7, core i5 aja cukup.

Kita ambil contoh MSI Katana yang harganya 15 jutaan, 16 juta lah kalau kita udah nambah RAM yang wajib tadi itu. dia pake Intel Core i5-11400H, kita bandingin sama Asus TUF yang harganya 19 juta, selisih 4 juta. Dia pake Core i7-11800H. Kalau kita bandingin angka benchmarknya, perbedaan kelasnya memang jelas ini berasa banget. Di Cinebench R20, skor multicorenya jomplang banget!

Selisih 60%! Pas saya geber benchmark Blender BMW pun bedanya tetep konsisten di 60%. Dunianya beda. i5 vs i7. Kalau anda nyari laptop gaming buat kerjaan render juga, kayak jaman saya kuliah dulu, temen sekelas pada beli laptop gaming biar bisa jalanin software 3D, ngedit video, Core i7 jelas lebih oke.

Tapi kalau anda beli laptop gaming demi main game doang? Core i5 udah cukup banget. erforma yang dikasih ga sejauh itu dari i7. Karena 90% lebih game yang beredar sekarang, lebih mentingin performa single core, 10%nya itu game game strategi kayak Civilization, City Skyline, yang proses di belakang layarnya intens.

Jadi butuh multicore.

Kalau kita liat skor single corenya, i5-11400H sama i7-11800H, paling beda berapa, 4% doang. Dan itu ga terlalu ngaruh lah pas kita main game. Lebih penting GPU kalau soal beginian. Pas saya bandingin kedua laptop ini, Tomb Raider bisa dapet 86 fps : 89 fps, nggak berasa. Genshin pasti mentok di 60 fps, dan buat main Valorant, frame rate yang didapet udah bisa ngelebihin apa yang bisa ditampilin layar laptopnya 144Hz jadi bukan masalah.

Ketiga

Kalau di Red Dead Redemption dan Cyberpunk, yang AAA berat, bedanya ada hampir 10%. Tapi harga kedua laptop ini bisa selisih 20%. Dan GPU-nya juga beda. Jadi… Kalau sekedar dipake buat gaming, Core i5 udah cukup banget. Cuma saya ada satu pengeculian penting, ini jadi tips ketiga! ada beberapa prosesor Intel, yang agak jarang sebenarnya di pasaran, tapi berpotensi ngegocek kita.

Ada ini, ini, ini, ini, dan ini. Kita ambil contoh Core i7-11375H. i7! Walaupun namanya i7, tapi performa multi core, yang buat render-renderan tadi itu, malah lebih kecil dari i5-11400H.

i7, performa powernya lebih kecil dari i5. Hmmmm…. Tapi buat single core, malah jauh lebih kenceng. Hmmm, kok gitu? Karena i7-11375H dan keempat prosesor yang saya sebutin ini, masuk ke kelas prosesor laptop gaming ultraportablenya Intel.

Ini Intel H35 sebutannya, yang lebih fokus ke efisiensi daya. Jadi soal power, mereka nggak abis abisan, cukup abis abisan di single core buat gaming aja. Jadi jangan salah ya. Kalau anda pilih laptop gaming buat dapet power jangan pilih laptop yang pake kelima prosesor ini.

BACA :  Nyobain BOCORAN Windows 11 buat Pertama kali

Tapi kalau memang nyari laptop tipis enteng yang bisa gaming, ya biasanya pakenya antara kelima itu sih.

Keempat

Tips keempat! Ini jebakan yang paling bahaya sih. Gocekannya level Messi udah, level GPU dari Nvidia! Kalau saya cerita, ada laptop gaming pake RTX 3060 versus RTX3070, mana yang frame ratenya lebih tinggi? 3070?

Biasanya sih gitu ya. Tapi zaman sekarang, belum tentu. Di GPU mobile mereka, Nvidia kayak berusaha ngegocek orang gitu lewat sistem namanya. RTX boleh sama sama 3070, tapi setruman maksimalnya berapa nih? Soalnya beda setruman, beda performa juga.

Ibarat mesin, boleh digaspol nggak? Atau jangan jangan tipenya yang kena obrut alias dilimit gitu, Contohnya kayak Acer Nitro 5 ini, ini pake RTX 3070, kita dapetnya yang punya power atau TGP-nya 100 Watt. Bukan varian maksimal 3070 yang bisa sampe 125 watt. Tapi angka 100Watt nya tadi pun, saya dapetin pas cek di control panelnya Nvidia ya. Itu speknya doang yang Nvidia bilang.

Pas diperes pake stress test pake tes beneran, ower yang bisa dia keluarin rata rata di 85 Watt doang. Jauh banget dari 3070 sejati yang 125 Watt. Ini performanya udah mirip kayak RTX 3060 lah. Makanya pas saya cari di e-commerce, nggak ada lagi yang 3070 ya, ini mungkin barang udah agak lama, mungkin Acer nyadar ya, udah 3060 aja, nggak usah 3070. Makanya pas saya bandingin hasil benchmark gamingnya sama 3050Ti, yang harusnya jauh, nyatanya nggak sejauh itu.

Kayak buat main Valorant, dapetnya ga jauh beda. Terus Tomb Raider bedanya 20%, harusnya bisa jauh lebih tinggi lagi. Red Dead Redeption juga beda dikit doang… Yang jauh banget itu cuma di Cyberpunk aja. Itu pun saya yakin lebih ke faktor VRAMnya. Kalau game yang teksturnya sekaya Cyberpunk, VRAM 4GB di 3050Ti jelas lebih lemah dari VRAM 8GB di 3070.

3070 itu mau yang watt-nya berapapun, VRAM-nya pasti 8GB. Jadi sebelum beli laptop, pastiin dulu GPU itu versi yang maksimal, atau versi yang dilimit punya. Caranya bisa liat review-review laptop yang ada di YouTube, atau artikel kalau ada. Daripada beli 3070 dilimit, mending beli yang 3060 tapi gaspol. Bedanya ya bisa lebih murah juga.

Kelima

Tips kelima! Ini juga bagian yang agak susah buat kita cari tau sendiri ya. Yang harus liat punya orang lain yang udah beli, atau liat reviewnya. Soalnya ini kita ngomongin storage! Kalau kita cuma liat speknya di toko toko, yang ketulis palingan apa sih: jenis SSD atau HDD, kapasitasnya berapa GB, terus interfacenya SATA atau NVME, bentuknya M.

2 atau apa… Jarang banget ada yang tulis berapa speednya. Mau dia harusnya kenceng pun nggak ditulis, apalagi yang ga bisa dipamerin, ya nulisnya SSD M.2 NVMe! Kayak ketiga laptop di depan saya ini.

BACA :  Laptop Lokal Axioo bisa punya spek sebagus ini

Semuanya pake SSD M.2 NVMe, tapi speednya beda banget bos! Misalnya Katana GF66, dia punya speed baca yang cepet, penting buat loading game, tapi speed tulisnya, buat copy copy data, lambaaaat banget buat SSD. 190MB doang. Damn. Saya ada cek sampe 4 kali saking herannya.

Dari 4 kali itu, ada sekali dia keluar speed 900MB, tapi sisa 3 nya kurang lebih 200MB. Jadi ya kita ambil yang lebih sering keluar lah. Pas saya cek ke website pun, buat jenis SSD ini, katanya memang SSD entry level. Coba bandingin sama SSD Acer Nitro yang varian i7, yang harganya 20 juta lebih, sama sama SSD M.2 NVMe, tapi speed baca tulisnya jauh lebih ngebut.

Kalau TUF Gaming malah lebih gila lagi, harganya 19 jutaan, mereka pilih SSD yang speed bacanya terngebut dari ketiga ini, apakah brand salah ngasih SSD kayak gitu? Nggak.

Kayak yang saya bilang di awal tadi, kalau cari murah ya pasti ada tebusannya lah! Cuma, saya pengen kita lebih teliti aja sama yang beginian, ga bisa liat jenisnya doang. Karena speed SSD itu ngaruh banget ke speed loading, loading software, copy data, dan lain-lain.

Tips keenam! Buat saya ini tips yang paling simpel sih, biar nggak kegocek harga murah laptop. Nonton aja reviewnya di Youtube.

Di Indonesia udah ada banyak channel yang jago ngereview laptop, kayak Jagat Review, Nerd Review, DK ID, kalau GadgetIn agak jarang, tapi denger denger tuh channel bagus juga, ada Pemmz channel juga, Gaptech ID… Channel yang baik, pasti bakal ceritain semua yang penting penting dari laptop yang dibahas Anda ga usah pusingin lah kayak prosesornya kenceng atau nggak, terus tipenya kayak gimana, ini GPU-nya Wattnya rendah atau bukan, speed SSDnya kenceng atau nggak, layarnya bagus nggak, fiturnya apa aja, tinggal nonton aja. Tinggal nonton aja, sediain kuota sama waktu buat liat kualitas dari laptopnya.

Inti video ini ujung ujungnya promosi review ya, tapi… Tapi memang itu tugas kami sih, nyoba nyobain barang, terus kasih tau barangnya itu bagus atau nggak. Atau minimal sediain data, nelanjangin barangnya buat anda liat sebenernya mereka ii kayak gimana sih?

bis itu tinggal anda yang nentuin, cocok atau nggak sama kebutuhan anda. Itu sih tips paling simpel, dan kayaknya paling penting juga, dan paling mudah buat diikutin ya. Semoga video ini bisa bikin anda terhindar dari pembelian yang salah. Produknya sih sesuai sama harganya, ya cuma… Salah itu kalau misalnya anda udah ngarep keluar duit banyak tapi dapat barang yang, “Lah, ternyata gitu?” Nah itu salah itu…

Demikian tips dari GadgetIn pas milih laptop gaming. Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yo! Closed Caption by @subbox.id Wah, jangan-jangan milih modelnya doang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.