Thursday, December 3, 2009

Keluar dari masalah keuangan

Rekening listrik, telepon, dan PAM belum terbayar, tagihan credit card sudah datang, uang gaji tidak cukup untuk menutup semua ini. Jika ini yang terjadi, apa yang harus kita lakukan?

Minum Baygon bukanlah senjata ampuh untuk membasmi hutang. Lari ke gunung, atau bersembunyi di dasar laut juga bukan solusi untuk keluar dari masalah hutang. Jadi, apa yang harus kita dilakukan untuk keluar dari masalah ini? Simak strategi praktis berikut dari para pakar pengelolaan keuangan pribadi.

STRATEGI P3K

P3K disini tidak berhubungan dengan kecelakaan fisik, tapi merupakan singkatan dari Pertolongan Pertama Pada Problema Keuangan. Jika masalah hutang sudah di depan mata, Kathy Miller, penulis, trainer, dan pemerhati masalah kesejahteraan pribadi, mengusulkan
lima langkah praktis berikut dalam artikelnya "How to Solve Your Money Problems".

Sebuah masalah tak bisa diselesaikan tanpa mengetahui akar permasalahannya. Jadi, langkah pertama yang harus diambil adalah mendefinisikan masalah keuangan yang dihadapi. Untuk itu, kita perlu mengumpulkan semua informasi yang diperlukan, yaitu: informasi tentang hutang, informasi tentang sumber pendapatan, dan informasi tentang selisih yang masih harus dibayarkan. Pertanyaan-pertanyaan berikut bisa kita gunakan untuk membantu mendefinisikan masalah yang kita hadapi.

§ Kepada siapa kita berhutang? Kepada bank, kepada perusahaan, kepada perorangan?
§ Kapan hutang-hutang harus dibayarkan? Awal bulan, pertengahan,atau akhir bulan?
§ Adakah hutang atau pengeluaran yang masih bisa ditunda pembayarannya?
§ Adakah hutang atau pengeluaran yang bisa "dibarter" dengan barang atau jasa keterampilan yang kita miliki?
§ Berapa besar jumlah hutang kita sebenarnya?
§ Berapa besar pemasukan uang kita yang pasti?
§ Dari mana lagi kita bisa mendapatkan uang tambahan tanpa hutang? Kerja paruh waktu sebagai pengajar atau pemberi jasa di luar jam kerja, kerja overtime, menjual barang dagangan dengan mendapat komisi.
§ Berapa besar selisih akhir yang masih kita perlukan untuk menutup kekurangan yang ada?

Setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan diatas, barulah bisa kita dapatkan gambaran tentang permasalahan uang kita yang sebenarnya. Misalnya, setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas, Tinsa mendapat gambaran bahwa, masalah uang yang dia hadapi ternyata tidak sebesar yang ia bayangkan sebelumnya (bayar listrik, telepon, PAM, uang sekolah anak-anak, kartu kredit, belanja bulanan, bayar perpanjangan STNK mobil). Ternyata, Tinsa hanya memerlukan sekitar Rp. 2 juta lagi untuk menutupi sebagian tagihan kartu kredit dan perpanjangan STNK mobil yang masih perlu di bayarkan.

Setelah mengetahui jumlah yang sebenarnya harus dibayarkan, langkah selanjutnya adalah melakukan "brainstorming" solusi atas masalah keuangan tersebut. Tuliskan saja sebanyak-banyaknya cara yang bisa kita pikirkan, jangan dihambat dulu dengan pemikiran-pemikiran
lain.

Misalnya, dari kasus kita di atas tentang Tinsa, ternyata setelah melakukan brainstorming, banyak cara yang bisa dilakukan Tinsa untuk mendapatkan Rp. 2 juta yang masih diperlukannya:

§ Mendapatkan uang tambahan:
a. Meminta penggantian uang obat yang telah dikeluarkan bulan lalu
b. Menawarkan diri untuk kerja overtime menggantikan teman yang berhalangan
c. Menerima tawaran mengajar bahasa Inggris secara privat tiap hari Sabtu sore
d. Menjual stereo set yang tidak terlalu diperlukannya.
e. Mengadakan "Yard Sale" untuk mendapatkan tambahan dari penjualan barang-barang yang tidak diperlukan.

§ Mengurangi pengeluaran:
a. Mengurangi pengeluaran makan siang di kantor dengan membawa makanan dari rumah
b. Mengurangi jalan-jalan di mall, untuk mengurangi pengeluaran yang tak diinginkan
c. Meminjam buku-buku (biasanya Tinsa suka sekali membeli buku baru) dari perpustakaan dengan memanfaatkan kartu perpustakaan yang dimiliki.

Langkah berikutnya adalah melihat kembali daftar solusi yang telah kita buat. Dari sejumlah cara penyelesaian masalah yang telah didaftar tersebut, kita tinggal memilih solusi yang praktis, yang benar-benar bisa kita lakukan. Kita dianjurkan untuk memilih lebih dari satu solusi. Dalam kasus di atas, Tinsa memilih melakukan semua hal tersebut kecuali menjual stereo setnya karena ia merasa belum siap berpisah dengan stereo set yang dibelinya tahun lalu itu.

Setelah beberapa solusi dipilih, yang harus dilakukan selanjutnya adalah menjalankan solusi-solusi tersebut. Dalam hal ini yang perlu dipikirkan adalah skala prioritas dan penjadwalan tindakan yang akan kita ambil. Jadi solusi diurutkan berdasarkan skala prioritas dan jadwal pelaksanaannya. Jika perlu bisa dibuatkan tabel yang berisi
nama kegiatan, jumlah pengeluaran, tanggal pengeluaran, jumlah penerimaan, tanggal penerimaan. Dengan demikian kita bisa benar-benar memiliki gambaran kapan pembayaran harus dilakukan, berapa uang yang harus disiapkan, dan dari kegiatan mana uang tersebut dapat diperoleh.

Langkah terakhir adalah evaluasi atas hasil yang diperoleh dari tiap keputusan dan rangkaian tindakan yang diambil. Evaluasi jangan hanya dilakukan di akhir periode, tetapi juga di tiap langkah yang kita ambil, sehingga kita bisa segera melakukan penyesuaian yang diperlukan secepatnya. Hasil keseluruhan dari evaluasi yang kita lakukan pada akhir periode bisa kita guanakan sebagai bahan pertimbangan untuk penyusunan tujuan keuangan di masa yang akan datang, dan untuk menyusun strategi menghadapi masalah keuangan yang serupa.

STRATEGI SELANJUTNYA

Tentunya kita tidak ingin terus menerus terlilit masalah uang. Jika masalah yang mendesak telah berhasil kita atasi dengan strategi P3K diatas, maka selanjutnya adalah mencari cara untuk menghindari dan sama sekali keluar dari masalah uang untuk memperbaiki kondisi keuangan kita di masa depan.

Terry Riggs, pengarang buku "Living Within Your Means—The Easy Way" mengusulkan kita untuk melakukan perencanaan keuangan. Tindakan ini akan terasa manfaatnya terutama untuk pengeluaran besar yang sudah bisa diperkirakan sebelumnya (misalnya: biaya pendidikan anak, rencana liburan, pembelian rumah, barang-barang elektronik). Jika
pengeluaran-pengeluaran ini sudah bisa diperkirakan, kita sudah bisa melakukan penyusunan strategi untuk memperoleh pendapatan tambahan yang diperlukan jauh hari sebelumnya. Agar perencanaan memberikan hasil yang optimal, kita harus punya komitmen untuk hidup dalam budget yang telah direncanakan.

Banyak hal yang bisa kita lakukan. Savingsecret.com menawarkan banyak cara menarik untuk memperbaiki kondisi keuangan kita. Salah satu yang bisa kita lakukan, antara lain adalah menerapkan "Need vs Want strategy", yaitu untuk tiap Rupiah yang akan kita keluarkan, kita harus mempertimbangkan apakah uang yang akan kita keluarkan tersebut memang perlu atau hanya sekedar pemuas keinginan kita saja. Jika memang kita perlukan, rupiah bisa kita keluarkan, tapi jika hanya sekedar pemuas keinginan, jika semua yang diprioritaskan belum terpenuhi, sebaiknya pengeluaran tersebut ditunda dulu.

Asuransi juga merupakan cara jitu untuk menghindari masalah uang di masa depan. Jika kita telah berhasil hidup dalam budget, dan bisa melakukan berbagai penghematan, maka uang yang berhasil kita hemat, bisa kita gunakan untuk membeli asuransi yang diperlukan, misalnya: asuransi kesehatan, asuransi jiwa, asuransi kendaraan, asuransi hari tua, ataupun asuransi pendidikan. Asuransi merupakan bumper dari masalah keuangan yang datang. Jadi, jika masalah tersebut benar-benar datang, kita tidak usah pusing lagi, karena kita sudah memiliki sumber dana untuk penanggulangannya.

Strategi berikut yang bisa kita terapkan untuk memperbaiki kondisi keuangan kita adalah melakukan tindakan investasi. Ada banyak cara berinvestasi. Kita tinggal memilih cara yang sesuai dengan karakter kita berinvestasi (risk-taking atau risk-averse). Untuk yang tidak terlalu suka mengambil risiko, kita bisa berinvestasi dalam bentuk tabungan, dan deposito. Untuk yang sebaliknya, kita bisa berinvestasi dalam reksadana (pembelian saham, obligasi, ataupun surat berharga lainnya.

Nah, setelah membaca berbagai strategi di atas, kita tinggal memilih strategi yang kita anggap paling cocok untuk kita terapkan. Tentu saja strategi-strategi ini perlu disesuaikan terlebih dahulu dengan kepribadian dan kondisi keuangan kita. Selamat mencoba.


Artikel ini diambil dari milis tetangga dan disadur kembali oleh:
Joko Hamdani as Pro Historian.
024-7060.9694
Independent with my own idealism.

No comments:

Post a Comment

Tak ada gading yang tak retak, saran dan kritik akan kami terima dengan senang hati. Anda sopan kami segan.

Followers

Networked Blog