Sunday, May 22, 2016

En JOI Museum Mart International'e of Indonesia

Terlaksananya Museum Mart Internasional beberapa waktu lalu membuktikan komitmen Semarang dalam memajukan destinasi pariwisata sesuai dengan jargon "Jateng Gayeng". Melalui koordinasi dari Museum Ronggowarsito di Kota Semarang selaku perwakilan Jawa Tengah acara ini terselenggara dari tanggal 12-17 Mei 2016. Dengan mengusung kerjasama internasional acara ini melibatkan museum-museum dari negara lain.


Acara yang melibatkan museum dari negara lain diharapkan menjadi alat diplomasi yang mampu menembus sekat antarnegara melalui budaya. Museum era globalisasi memang memiliki tantangan tersendiri untuk menyebarluaskan informasi sejarah sehingga dapat menarik minat masyarakat luas. Sayangnya, dari beberapa negara tetangga di kawasan Asia Tenggara hanya Malaysia dan Brunei Darussalam yang ikut serta.

Interaksi lewat museum dianggap mampu meningkatkan wawasan pengunjung yang datang terhadap produk budaya negerinya maupun partisipasi dari peserta museum negara lain. Alasan keberadaan museum bukan hanya menjadi tempat dokumentasi berbagai benda bersejarah, namun lebih dari itu museum difungsikan sebagai tempat yang tepat untuk diplomasi budaya antar negara.


Sama seperti museum mart tahun sebelumnya yang penulis pernah ikuti, acara kali inipun diisi dan meriah dengan berbagai kegiatan seperti pagelaran seni, museum goes to school, antique craft expo, kuis museum cerdas, ngobrol bareng museum, parade band, pegelaran wayang oleh dalang cilik, dan masih banyak lagi. Perbedaan unik yang utama acara kali ini ialah tema yang diangkat dari Museum Mart 2016 secara keseluruhan ialah; "Nusantara dalam Kurun Niaga" dan dengan tagline "Keragaman dalam Persatuan".


Pengalaman sebelumnya di acara Museum Mart 2015, penulis berpartisipasi sebagai pengisi stan/ booth barang antik berupa furniture, delft blue/ keramik, piano-mesin-lukisan, dan koleksi antik yang diimpor langsung dari Kawasan Eropa. Tapi untuk kali ini dengan sedikit berbangga hati bisa berekspresi jadi diri sendiri mewakili komunitas sejarawan yang bernaung dalam organisasi Journalist Organizer Indonesia, semacam komunitas dan organisasi berbadan usaha perseroan yang berbasis pada database serta info sejarah. Selama 5 hari ini pula kami berupaya mengoptimalkan brand personal pada khalayak ramai disini.


Bersama Museum Ranggawarsita Semarang, dan peserta lainnya; Museum Sabah, Museum Serawak, Museum Brunei Darussalam, Museum Kereta Api Indonesia, Museum Pos Indonesia, Museum Negeri Banten, Museum Batik Pekalongan, Museum Nyonya Meneer, Museum Basoeki Abdullah, Museum Penerangan - TMII, Museum Transportasi - TMII, Museum Listrik dan Energi Baru - TMII, Puri Wiji, Lecture Kementerian Agama Jakarta, Bayt Al Qur'an dan Museum Istiqlal, serta Monumen Pers Nasional.

Semoga ada kesempatan istimewa yang sama dalam moment bersejarah Indonesia kedepannya, aamiin.

3 comments:

  1. Wah seru! Ada acara seperti ini ternyata di Semarang.

    ReplyDelete
  2. Always believe there is will be light after the dark, you can be idealistic but time will give you choice to be an realistic person. http://sejarawan.id

    ReplyDelete

Tak ada gading yang tak retak, saran dan kritik akan kami terima dengan senang hati. Anda sopan kami segan.

Followers

Networked Blog