Tuesday, May 4, 2010

14 prinsip Mutu Deming

Deming menawarkan empat belas prinsip kunci bagi manajemen untuk meningkatkan efektivitas bisnis. Poin-poin ini pertama kali disajikan dalam bukunya Out of the Crisis.

1. Buat tujuan yang mantap untuk meningkatkan produk dan pelayanan, dengan maksud untuk menjadi lebih kompetitif dan bertahan dalam bisnis, dan untuk menyediakan pekerjaan.

2. Adopsi Filosofi Baru. Kita berada dalam zaman ekonomi baru. Manajemen harus bangun dan menerima tantangan, harus belajar bertanggung jawab mereka, dan menggunakan kepemimpinan untuk menciptakan perubahan.

3. Hentikan ketergantungan pada inspeksi untuk mencapai kualitas. Hilangkan kebutuhan akan pemeriksaan mendasar secara massal, ciptakan produk yang berkualitas sejak awal.

4. Akhiri praktik melakukan bisnis berdasarkan harga. Sebaliknya, minimalkan biaya total. Bergeraklah ke arah pemasok tunggal untuk setiap satu item, ciptakan hubungan jangka panjang berdasarkan kesetiaan dan kepercayaan.

5. Tingkatkan kualitas produk dan pelayanan secara konstan dan berkesinambungan, tingkatkan kualitas dan produktivitas, dan dengan demikian biaya terus-menerus mengalami penurunan.

6. Lembagakan pelatihan di tempat kerja.

7. Lembaga kepemimpinan. Tujuan pengawasan haruslah untuk membantu manusia, mesin-mesin, dan peralatan untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik. Tingkatkan kualitas dari pengawasan manajemen dan pengawasan pekerja produksi.

8. Hilangkan rasa takut, sehingga setiap orang dapat bekerja efektif untuk perusahaan.

9. Hancurkan penghalang antar departemen. Orang-orang dalam penelitian, desain, penjualan, dan produksi harus bekerjasama sebagai sebuah tim, untuk mengantisipasi hasil produksi dan penggunaannya, dengan demikian masalahnya bisa dideteksi secara dini dalam proses menghasilkan produk atau jasa.

10. Hilangkan slogan-slogan, desakan, dan target untuk angkatan kerja meminta tanpa cacat dan tingkat produktivitas baru. Nasihat seperti itu hanya menciptakan hubungan yang berlawanan, sebagai bagian terbesar dari penyebab rendahnya kualitas dan produktivitas rendah milik sistem dan dengan demikian berada di luar kuasa tenaga kerja.

11. a. Hilangkan bekerja berdasarkan standar (kuota) di lantai pabrik. Gantikan dengan kepemimpinan.

b. Hilangkan manajemen berdasarkan tujuan. Hilangkan manajemen dengan angka-angka, numerik tujuan. Gantikan dengan kepemimpinan.

12. a. Hapus hambatan yang merampok pekerja per jam haknya untuk kebanggaan pengerjaan. Tanggung jawab pengawas harus diubah dari angka yang jelas terhadap mutu.

b. Hapus hambatan yang merampok orang di manajemen dan di rekayasa hak mereka untuk kebanggaan pengerjaan. Ini berarti, antara lain, “penghapusan tahunan atau jasa penilaian dan manajemen dengan tujuan.

13. Institut program pendidikan dan perbaikan diri yang kuat.

14. Letakkan semua orang di perusahaan untuk bekerja dan mencapai transformasi. Transformasi adalah tugas semua orang.

“Pelatihan besar-besaran diperlukan untuk menanamkan keberanian untuk melanggar tradisi. Setiap kegiatan dan setiap pekerjaan adalah bagian dari proses. “

No comments:

Post a Comment

Tak ada gading yang tak retak, saran dan kritik akan kami terima dengan senang hati. Anda sopan kami segan.

Followers

Networked Blog