Tuesday, November 10, 2009

Learn from failure.

A Beautiful Mind, Moulin Rouge, The Lord of the Rings, Gosford Park,
dan In the Bedroom, adalah film-film Hollywood yang
dinominasikan untuk memenangkan piala Oscar tahun 2002

Salah satu
langganan nominasi piala Oscar adalah Steven Spielberg, sang
sutradara kawakan, pencetus film-film bergengsi yang umumnya juga
laku keras di pasaran. Seandainya saja tahun ini Steven Spielberg,
yang saat ini sedang istirahat setelah mengalami operasi pengangkatan
kidney, memproduksi sebuah film, kemungkinan besar film tersebut akan
masuk pula dalam nominasi Oscar. Siapakah Steven Spielberg dan apa
saja kiat sukses sang sutradara yang dapat kita teladani? Simak
cerita berikut ini.

Cinta pada bidang yang ditekuni

Steven Spielberg dilahirkan di Cincinnati, Ohio, USA pada tanggal 18
Desember 1946 dan dibesarkan di Haddonfield, New Jersey dan
Scottsdale, Arizona. Sejak kecil, Spielberg telah jatuh cinta pada
industri perfilman. Kecintaan pada dunia film ini diwujudkan dengan
komitmen yang tinggi pada dunia film sejak ia berusia belasan. Film
pertamanya dibuat dirumah pada usia 12 tahun hanya dengan bantuan
kakak perempuannya. Dengan peralatan sederhana pada waktu itu, ia
mendedikasikan seluruh kemampuannya--fisik, pikiran dan kecintaannya,
pada film-film yang dibuatnya. Tidak heran jika pada usia 13 tahun,
Spielberg sudah berhasil meraih penghargaan lewat filmnya Escape to
Nowhere. Kecintaan dan komitmen pada dunia film ini terus dibawanya
sampai kini.

Selalu berusaha untuk menghasilkan yang terbaik

Untuk menghasilkan karya-karya film terbaik, Steven Spielberg tidak
cepat puas dengan hasil yang "baik." Sutradara dan produser film ini
selalu berusaha keras untuk menghasilkan karya "unggulan." Ia sangat
teliti dalam detail film yang disutradarai. Perencanaan produksi,
penyusunan alur cerita, pemilihan pemain, karakterisasi pemain,
dekor, lokasi, dan baju pemain tidak luput dari perhatiannya.
Misalnya saja film Schindler's List yang memenangkan berbagai piala
penghargaan di dunia film, sarat dengan detail sejarah yang nyaris
sempurna. Ini bukan merupakan hasil kerja sesaat, tetapi hasil kerja
yang ditunjang berbagai penelitian sejarah yang dilakukannya sebelum
produksi film tersebut dimulai. Buktinya, hampir semua film-film yang
ditangani sukses besar, baik secara teknis, artistik, maupun
komersial.

Kegagalan adalah guru yang baik

Walaupun hampir semua film yang disutradarai, dan diproduksi
Spielberg meraih sukses besar, ada juga film-film sutradara ini yang
kurang berhasil. Salah satu contohnya adalah film yang berjudul 1941
yang diproduksi tahun 1979. Kegagalan dalam film ini tidak membuat
Spielberg menjadi putus asa dan tidak mau lagi berkarya. Sebaliknya,
kesalahan-kesalahan yang ia lakukan selalu dijadikan pelajaran
berharga untuk memperbaiki film-film yang akan dihasilkan kemudian.

Berpikir beberapa langkah ke depan

Close Encounter of the Third Kind, Raiders of the Lost Arc, E.T, Back
to the Future, Gremlin, dan Jurrasic Park merupakan film-film box
office karya Spielberg yang berani tampil beda dari film-film lainnya
yang muncul bersamaan. Spielberg tidak sekedar mengikut arus, tetapi
ia berhasil menciptakan "trend" di dunia film dengan konsep konsepnya
yang beberapa langkah lebih maju dari film-film yang diproduksi pada
saat yang sama. Perencanaan akurat, teknologi canggih dan tema cerita
yang selalu segar merupakan inovasi yang senantiasa ditawarkan dalam
film-film Spielberg.

Banyak sekali gaya sukses orang-orang terkenal yang bisa kita
teladani, salah satunya adalah gaya sukses Steven Spielberg. Mungkin
saja gaya sang sutradara ini cocok untuk anda teladani.

=================================

Kata-kata MUtiara Seputar MANDIRI

SUCCESSFUL ACTION IS CUMULATIVE IN RESULTS.

Success is the sum of small efforts, repeated day in and day out. Many
people take the first step and then stop. Yet, with every additional
step you take, you enhance immensely the value of your first step.

All masters of success are chiefly distinguished
by their power of adding a second, a third,
and perhaps a forth step in a continuous line.

There is no royal road to anything.
One thing at a time, all things in succession is the rule of life.
That which grows fast, withers as rapidly. That which grows slowly,
endures.

Do not despise the bottom rings in your ascent to greatness.


Sy berusaha membangun jaringan, terbuka untuk kerjasama apapun. Kami memiliki modal finansial yg sangat cukup untuk memulai usaha menengah. Apa yg kami perlukan hanyalah informasi dan sumber daya yg handal.

Hamdina Organizer
Komunitas para manajerial handal dan amanah
024-7060.9694

No comments:

Post a Comment

Tak ada gading yang tak retak, saran dan kritik akan kami terima dengan senang hati. Anda sopan kami segan.

Followers

Networked Blog